Bimbang kecewa lagi

Duda takut bercinta semula selepas bercerai

Soalan:
SAYA duda 37 tahun dan tiada anak. Sudah lima tahun saya berpisah dengan isteri kerana tiada persefahaman. Saya ingin cuba kembali membina hubungan baru tetapi takut untuk memulakan kembali. Saya terfikir, mungkinkah saya akan dikecewakan seperti dulu. Malah pengalaman lalu bersama bekas isteri – bercinta sejak zaman belajar tetapi perkahwinan kami sempat bertahan lima tahun saja. Saya menyukai seorang perempuan di pejabat tetapi seperti takut untuk memulakan perhubungan. Apa pendapat puan?
DUDA TAKUT

Jawapan:
Salam semangat buat tuan yang bergelar duda. Tuan adalah hamba Allah SWT yang diuji dengan perceraian. Selama lima tahun anda sudah menamatkan episod perkahwinan pertama. Harus diingat, inilah ‘ sekolah’ perkahwinan pertama anda. Anda sudah kenal apa itu asam garam dalam perkahwinan. Anda juga sudah merasai dan mengalami pahit manisnya bercinta dan berumah tangga. Ini adalah pengalaman besar yang sudah pasti mematangkan anda untuk meneruskan hidup.

Sayangnya, anda mewarisi ‘ijazah’ dalam bentuk takut saja selama lima tahun. Sampai bila anda mahu terperangkap dengan rasa takut itu? Rasa takut yang tersimpan bermakna hubungan tuan dengan Pencipta kurang mesra. Akibatnya anda buruk sangka dengan Allah SWT, sedangkan Dia sentiasa memberikan yang terbaik buat hamba-Nya kerana kita adalah makhluk terbaik ciptaan-Nya dan paling dicintai Allah SWT.

Jadi, mana mungkin anda berasa terlepas daripada rasa cinta Allah SWT, sedangkan apa yang sudah dan akan terjadi pada anda, setiap saatnya diketahui dan dicatat Allah SWT sama ada yang anda nyatakan atau yang anda sembunyikan. Allah Maha tahu apa di dalam hati kita dan Allah SWT tahu apa yang di hadapan kita.

Perceraian yang anda alami bermakna anda bertemu dengan pasangan yang salah. Oleh itu anda diberi peluang untuk mencari gantinya dan mungkin dipertemukan dengan pasangan yang lebih baik. Sesuai dengan janji-Nya yang bermaksud: “Allah SWT tidak mengubah nasib sesuatu kaum selagi kaum itu tidak berusaha mengubah nasibnya sendiri.” Kuasa Maha Berkuasa yang melukis peta hidup kita sejak lahir hingga kita dijemput pulang oleh Penciptanya.

Oleh itu kita sebagai hamba tidak boleh buruk sangka dengan Allah SWT, sebab jodoh pertemuan di tangan Tuhan. Wajarnya kita berbaik sangka dengan Allah SWT. Orang yang baik sangka kepada Allah SWT tidak akan gagal. Pengakuan ini disemadikan dalam hadis yang bermaksud : “Aku sesuai dengan prasangka hamba-Ku kepada-Ku, maka berprasangkalah ia kepada Ku sesukanya.” Ini bermakna jika kita hamba-Nya berasa Allah SWT dekat, maka Allah SWT akan dekat, tapi jika kita berprasangka Allah SWT jauh, maka pastilah kita berasakan-Nya jauh lalu timbulkan pemikiran dan perasaan yang tidak positif dalam hidup kita. Oleh itu semak balik talian kita dengan Allah SWT.

Jika talian baik pasti kita berasa Allah SWT akan membimbing dan memberi petunjuk kepada kita dan memberi kekuatan untuk kita menjalani hidup yang lebih baik. Telitilah pesanan ulama ini : “Berharap adalah bahan penting untuk membangun kesabaran dan yang akan membantu orang untuk bersabar. Berharap bermakna berbaik sangka kepada Allah SWT. Berbaik sangka kepada Allah SWT kerana ini jaminan untuk tidak gagal.”

Yakinlah Allah Maha Penyayang pada hamba-Nya dan contoh cinta Allah SWT kepada hamba-Nya yang mengharap pertolongan daripada Allah SWT diberikan jalan keluar daripada semua kesulitan selepas ditemukan hambanya itu dengan kebuntuan, selepas pintu harapan tertutup, selepas kehabisan akal dan selepas tidak tahu lagi bagaimana mengakhiri tekanan dan masalah dan ujian terhadap dirinya.

Mengapa Allah SWT tentukan begitu? Tidak lain dan tidak bukan kerana Allah SWT mahu menjadikan kesulitan dan kebuntuan itu sebagai pendorong untuk manusia mengarahkan harapannya kepada-Nya dan terus membaiki prasangka buruk menjadi prasangka baik kepada Allah SWT.

Jika ini dapat anda lakukan maka anda akan berasa tenang dan lapang fikiran dan perasaan dan menjadi pendorong untuk anda melangkah membaiki diri dan kehidupan. Apatah lagi jika doa ini selalu dimunajat pada Allah SWT: “Ya Allah, berilah aku ganjaran terbaik daripada musibah yang menimpa dan gantikan bagiku sesuatu yang lebih baik daripadanya.”

Insya-Allah, Dia akan menggantikannya dengan sesuatu yang lebih baik darinya. Pandangan saya, anda sewajarnya mencari pengganti yang baru agar masa dan usia tidak terbuang begitu saja, kerana umur sangat mahal harganya, maka jalanilah ia dengan sabar kerana qadar itu tidak selalu sesuai dengan keinginan kita.

Namun dengan segala keterbatasan yang ada, kita tidak mampu memahami mengapa qada dan qadar harus seperti itu dan kita tidak ada pilihan untuk tidak melalui dan menerimanya, yang ada hanyalah kemampuan berusaha secara terbaik dan tidak mengulangi kesalahan masa lalu, Insya- Allah anda akan berjaya seperti pesanan hadis: “Barang siapa yang Allah SWT menghendaki kebaikan kepadanya, maka dia akan diuji.”

Maka beranikan diri untuk memulakan hidup yang baru tanpa takut dan ragu-ragu. Ini kerana kedua-dua perasaan itu adalah racun kepada semua rancangan baik, seolah-olah kita membunuh diri sendiri. Ingatlah pesanan ini yang bermaksud: “Dan, janganlah kamu membunuh dirimu sendiri.” (QS An-Nisa’ :29) dan “Allah mentakdirkan dan Allah melakukan apa yang Dia kehendaki.” Selamat merubah kehidupan dengan mencintai Allah SWT dalam setiap langkah anda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s