Isteri muda tertekan suami menganggur

Isteri muda tertekan suami menganggur, wang habis sara keluarga

Soalan:
Saya baru berkahwin empat bulan lalu. Suami saya diperkenalkan oleh kawan. Namun, dalam hati memang rasa kasih dan sayang ada untuk suami, begitu juga dengannya. Kami tiada masalah sebelum dan selepas kahwin.

Kami tinggal di rumah kuarters kerana saya kakitangan kerajaan. Baru-baru ini, suami kehilangan pekerjaan. Sejak itu, kami berusaha untuk mendapatkan kerja namun sudah hampir dua bulan, masih buntu. Gaji saya pula habis digunakan untuk perbelanjaan bulanan, begitu juga dengan wang simpanan untuk biayai pinjaman dan barang dapur. Kebetulan, ada ahli keluarga lain yang tinggal bersama saya sejak kami kahwin. Oleh kerana terlalu lama tinggal bersama kami, suami berasa kurang selesa apabila berada di rumah kerana dia tidak bekerja dan saya pula pulang lewat. Maka dia terpaksa duduk di rumah bersama ahli keluarga tadi. Tapi ini tidak berpanjangan kerana saudara perempuan itu akan berpindah, bulan depan.

Keadaan kewangan yang meruncing, termasuk perbelanjaan bulanan itu menyebabkan hubungan kami berdua agak tegang. Saya cuba bertahan dan memujuk suami untuk bersabar tetapi dia lebih mengikut perasaannya. Saya rasa tertekan. Hendak diceritakan kepada keluarga saya, takut pula hanya memalukan suami. Hendak mengadu kepada mentua, tidak sampai hati kerana bapa mentua menghidap sakit jantung. Saya serba salah jadinya. Saya tidak tahu apa yang harus saya buat melainkan berdoa pada Allah. saya cadangkan pada suami supaya cari kerja apa saja termasuklah di kiosk makanan, namun tidak diterima. Dia lebih mencari kerja melalui online. Saya mohon pada umi, apa yang perlu saya lakukan.

Isteri Sayu

Jawapan:
Salam semangat untuk Isteri Sayu. Apa yang anda hadapi sesungguhnya satu ujian getir daripada Allah SWT. Anggaplah ini sesungguhnya satu ujian untuk menguji anda sama ada anda mengahwini suami anda kerana Allah SWT atau kerana dirinya.

Perkahwinan yang baru berpucuk, belum pun kembang menjadi daun, sudah diuji seberat ini. Perkahwinan tidak hanya menyatu dua hati, tetapi paling penting bagaimana menjalin dan menyemai kasih sayang sewaktu susah mahu pun senang. Sejauh mana anda dapat memberi dan menerima, begitu jugalah yang harus dilakukan suami kepada anda.

Ini bermakna anda harus bertanyakan dengan diri anda, tanyakan sama ada anda masih sayangkan suami kerana dia suami yang dipilih Allah SWT untuk anda? Atau adakah anda menerimanya sebagai syarat untuk melepasi gerbang perkahwinan, sebagai mana adat orang hidup dan berumah tangga dan terlepas dari status andartu? Jika sebabnya kerana Allah SWT, maka mengadulah dengan Allah SWT kerana Dialah pembekal rezeki.

Jika anda renungkan, rasakan bahawa hidup ini ibarat seperti satu perdagangan. Peniaga tidak akan sentiasa rugi dan tidak mungkin rugi seumur hidup. Tetapi sebagai peniaga yang yakin bahawa setiap yang hidup ada rezekinya dan sudah ditakdirkan oleh Allah SWT dan Dia tidak pernah tidak adil pada hambanya. Kita juga sering diingatkan, andai kamu bersyukur pada apa yang diberikan sekarang, maka Allah SWT akan tambah rezekinya, Insya-Allah.

Tapi, jika kamu kufur maka Allah SWT akan tarik menjadi sesempit-sempitnya. Berdasarkan penjelasan ini sebenarnya anda masih sangat bernasib baik kerana masih mempunyai pekerjaan dan tinggal di rumah kerajaan yang sewanya antara yang terendah.

Sedangkan di pihak lain, ada keluarga yang mana kedua-dua suami isteri diberhentikan kerja, menganggur serentak. Bayangkan betapa sengsaranya mereka berdepan kesusahan sedemikian.

Mungkinkah dugaan yang anda hadapi ini menjadi ujian bagi membuktikan sedalam manakah cinta anda dan sejauh manakah suami mahu bertanggungjawab mempertahankan rumah tangga yang baru dibina. Ia juga menjadi medan menguji kesetiaan dan sebanyak mana pengorbanan yang mampu anda laksanakan demi memanjangkan hayat perkahwinan yang baru bermula. Atau dalam erti kata lain, sejauh mana anda dan suami dapat memastikan istana yang dibina dapat terus kukuh berdiri biarpun diterjah dugaan hebat.

Dan paling penting, setebal manakah lapisan kesabaran anda sebagai seorang hamba Allah SWT, seorang isteri dan seorang menantu dan sebagai pasangan dan sahabat kepada suami.

Sebagai hamba Allah SWT misalnya, adakah anda rela hati dan puas dengan pemberian-Nya? Menyingkap sejarah generasi awal umat Islam ini adalah orang yang secara material sememangnya susah malah termasuk fakir miskin. Mereka tidak memiliki harta melimpah, rumah untuk bermegah, kenderaan yang bagus, namun ternyata mereka mampu membuat kehidupan ini lebih bermakna serta membuat diri mereka dan masyarakatnya lebih bahagia.

Ini kerana mereka memanfaatkan setiap pemberian Allah SWT di jalan yang benar dan kerana itu umur, waktu, kemampuan dan keterampilan mereka menjadi penuh berkat.

Berbanding kita yang terkadang diberi secukupnya, seperti masih ada air yang hendak diminum, ada nasi yang nak disuap dan ada rumah tempat berlindung tapi terus diselubungi rasa takut hilang rasa selesa lalu mudah berasa derita, cemas dan gelisah kerana hubungan dengan Allah SWT ternyata jauh.

Jika anda mahukan kebahagiaan, terimalah apa yang Allah SWT berikan sekarang dengan rela hati atas prinsip hidup ‘jika anda sentiasa tetap senang hati, menerima sedikit apa pun yang anda miliki dan rela dengan segala sesuatu yang tidak lepas dari milik anda.’

Jika dilihat, anda masih boleh dianggap bernasib baik kerana suami tetap berikhtiar mencari kerja. Dia sudah berikhtiar dan tugas anda dan dia selepas berikhtiar, adalah berdoa dan merendah diri kepada Allah SWT kerana tabung rezeki ada ditangan-Nya. Ini jelas seperti “Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah SWT itu amat dekat.” (QS Al-Baqarah:214).

Dan dalam satu hadis sahih juga ada disebutkan: “Ketahuilah bahawa pertolongan itu ada bersama dengan kesabaran dan jalan keluar itu akan selalu beriringan dengan cubaan. Oleh itu jangan bersedih dan berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya, tiada berputus asa daripada rahmat Allah SWT kecuali orang-orang kafir.

Oleh itu kendalikan perasaan anda dengan bijak kerana emosi dan perasaan akan bergolak disebabkan dua perkara – kegembiraan yang memuncak dan musibah yang berat.

Oleh itu Rasulullah SAW ada mengingatkan umatnya: “Sesungguhnya aku melarang dua macam ucapan yang bodoh lagi tercela iaitu keluahan tatkala mendapat rahmat dan umpatan tatkala mendapat musibah.”

Dengan peringatan yang jelas ini, belajarlah mengurus perasaan anda agar ia tidak menjadi penyebab ketegangan yang boleh bertukar kepada perpecahan. Mudah-mudahan anda mampu menerima hadiah dari Allah SWT ini dengan piala kesabaran dan kesyukuran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s