Siswi buntu antara lelaki alim dengan jejaka penyayang

Siswi buntu antara lelaki alim dengan jejaka penyayang

SAYA seorang gadis berusia 24 tahun dan pelajar tahun akhir sebuah institusi pengajian tinggi awam. Ketika ini saya buntu memikirkan masalah memilih pasangan hidup. Untuk pengetahuan Umi, saya ada dua lelaki yang menyayangi saya. Cukuplah saya gelarkan mereka A dan B dan kedua-duanya bekerja di sebuah syarikat swasta.

A berusia 31 tahun, seorang lelaki yang baik, bertanggungjawab terhadap orang tuanya kerana sanggup melebihkan kebajikan orang tuanya melebihi dirinya sendiri. Sifat itu membuatkan saya cukup menghormatinya tetapi saya mempunyai satu masalah tentang dirinya kerana dia jarang bersolat dan ini bertentangan syarat yang ditetapkan keluarga saya iaitu mencari lelaki yang patuh pada suruhan-Nya. B pula pentingkan solat walaupun di mana dia berada, tetapi sikap dia tidaklah penyayang seperti A. B berusia 24 tahun, tetapi sikap yang menitik beratkan solat itu membuatkan saya menyukainya tetapi saya keliru dengan diri saya sendiri siapa yang harus saya pilih kerana mereka juga kawan yang banyak berkorban dan memberi nasihat serta sanggup bersama di masa saya susah dan senang. Saya buntu memilih kerana mahukan lelaki yang boleh membimbing saya selepas berkahwin nanti .

Tanti


JAWAPAN

Tanti yang sulit membuat pilihan. Tanti, anda bertuah kerana dipertemukan dengan dua jejaka yang memiliki keistimewaan masing-masing. Namun dalam hidup ini, kita tidak dapat lari daripada membuat pilihan.

Malah dalam soal membuat pilihan mengenai pasangan hidup ini, Nabi junjungan mulia kita sudah berpesan banyak agar memilih yang terbaik.

Dan antara nasihat yang perlu diperhatikan ialah memilih teman yang berasal daripada keturunan yang baik-baik, bukan mereka yang ada keturunan gila, penyakit kusta dan lain-lain yang mungkin diwarisi melalui keturunan atau baka.

Seterusnya kita dinasihatkan memilih kekayaan. Jika boleh, pilih pasangan yang berharta maka kita mungkin menumpang kekayaannya. Nasihat ketiga, adalah aspek kecantikan atau ketampanannya. Ini kerana kecantikan atau ketampanan akan menjadi daya tarikan yang mampu mententeramkan hati bila dipandang.

Kita juga dinasihatkan agar kita memilih yang kuat agama. Malah Nabi sangat menggalakkan kita memilih yang beragama melebihi ciri-ciri yang lain. Malah ada pesanan yang dihebahkan, “lebih baik pasangan yang hitam legam tapi beriman daripada memilih yang kuning langsat tapi maksiat.”

Berdasarkan peringatan ini penting ini sudah pastinya anda perlu memilih lelaki yang kuat berpegang pada agama melebihi daripada ciri-ciri lain. Jika anda ingin mendapatkan kebahagiaan, rasa aman dan ketenangan maka setiap setiap kita dituntut untuk melakukan nilai-nilai keutamaan, bersifat mulia dan tindakan yang baik. Ini diingatkan oleh Nabi: “Berusahalah untuk melakukan apa yang bermanfaat untukmu dan memohonlah pertolongan kepada Allah SWT (al-Hadith).

Ini bermakna di tangan anda segala kemungkinan berhubung dengan pilihan hati ini. Orang yang tidak pernah atau jarang memuji Allah SWT atas semua nikmat, maka dia akan lupa kepada-Nya. Malah hidup mereka mengalami perasaan yang kosong, fikirannya kotor, tidak senonoh dengan Tuhannya. Selain pegangan agama yang paling penting juga di lihat sikap hidupnya. Jika dia menghargai hari ini, bersyukur dan tidak mudah marah-marah atau panas baran, maka itu tandanya dia sesuai menjadi suami.

Selain agama, lihat jugalah sikap lembut yang dimilikinya dalam masa bergaul dengannya. Jika jelas lembut dan santunnya menghormati diri anda, maka itu juga petanda baik, sebab rumah yang bahagia adalah rumah yang dibangun atas rasa saling mencintai, yang tegak berdiri di atas tapak cinta yang penuh dengan takwa kepada Allah SWT dan keredaannya. Ini diperjelaskan Allah SWT dalam At-Taubah:109: “Maka apabila orang-orang yang mendirikan masjidnya di atas dasar takwa kepada Allah SWT dan keredaan(Nya) itu yang lebih baik, atau orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh, lalu bangunannya itu jatuh bersama-sama dengan dia ke dalam neraka jahanam? Dan Allah SWT tidak memberikan petunjuk kepada orang yang zalim. Jadi keterangan ini jelas bahawa anda harus memilih orang yang lebih condong ke arah keagamaan. Selamat membuat pilihan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s